Dilan, Apa Yang Kau Lakukan ke Milea Itu, JAHAT!

Mungkin karena hingga sekarang cuaca masih tidak menentu, siang panas ngenthang-ngenthang mendadak disusul hujan lebat bonus angin kencang di sore harinya, angkringan Lik Ngadiyo tampak sepi. Kondisi seperti ini memang membuat orang malas pergi ke mana-mana kalau sudah sampai di rumah sore hari.

Saya yang selepas maghrib baru pulang dari tempat kerja karena menunggu hujan mereda, mampir ke angkringan itu selain mencari kehangatan dari susu jahe anget tanpa gula, juga karena tak tega melihat Lik Ngadiyo menunduk theklak-thekluk sendirian di situ.

Sugeng sonten Lik… Ngantuk pho? Kok theklak-thekluk?”

“Whee lhaaaa… Kok ngaget-ngageti lho Mas… Monggo-monggo.. Biasa to?” Lik Ngadiyo gurawalan. Ternyata dia sedang menekuni buku tipis bersampul foto Pheng Tan yang sedang berpose sangat “menghimbau”.

“Hujan-hujan gini kok malah baca buku syur gitu to Lik. Adoh rejeki lhooo…” saya menggodanya.

NyaaakOra Mas… Ha mbok sumpih! Ini Buku TTS lho yaaa… Cuma ndilalah kok kemarin di bis dapetnya yang gambar sampulnya Mbak-mbak semrawang gini.” ujarnya sambil menunjukkan lembar demi lembar buku TTS itu.

“Ndak pake gula to?” lanjutnya seraya mengambil gelas bersih.

“Sip, Lik…”

“Ciyeee… Lik Ngadiyo ulang tahuuun… Njuk di kado Yang e TTS… Ciyeee…” walaupun baru bertemu dua kali, saya langsung bisa menebak, ini suara si Ingah-ingih.

“Ciya ciye… Grujuk jahe!!!” sambar Lik Ngadiyo sebal campur senang karena konsumennya hari itu bertambah.

“Lagian apa ya ada orang ngasih kado pacar e TTS lho… Hayo ra ingah-ingih, kowe pesen apa!” lanjutnya.

“Teh pait pake gula, Lik…”

Wooo ndhasmu njebluk banter banget!!!”

Si Ingah-ingih mak plengeh, sementara Lik Ngadiyo menyendok gula ke gelas kemudian menuangkan teh pekat seperempat gelas disusul air panas sampai gelas penuh.

“Tapi betul kok Lik, ada cowok ngasih hadiah pacar e buku TTS.” Si Ingah-ingih meyakinkan sambil memilih-milih gorengan dengan tangannya.

“Heyissss!!! Gorengan e ndak ada yang pegel. Rasa dipijeti! Kalau mau milih-milih pake jepitan ini. Saru!” tegur Lik Ngadiyo.

“Lha itu, Lik Ngadiyo ya saru buku TTS-e. Ha mbok milih yang gambar sampulnya brukut, Lik.” eyel Ingah-ingih sambil mengambil pisang goreng dengan jepitan.

“Dapet e dari penjual keliling di bis ya ndilalah yang itu yo… Saya ndak milih og!” sewot Lik Ngadiyo.

“Eh tapi mosok to ada yang ngasih kado pacar e buku TTS? Kok le nganeh-anehi adat?” sambungnya.

“Woh ada Lik, di film…” Ingah-ingih menggigit pisang gorengnya. “Kok pisang goreng e atos Lik?

“Kalo atos templing jaaa…” Lik Ngadiyo ngawur.

Jebul cuma film to…” sambungnya lagi. “Ha kalok film ya ndak usah percaya bulet-bulet. Lha wong cuma khayalan to itu? Njuk di film mesti cewek e wegah dapet kado kayak gitu to?”

“Endak Liiik… Cewek e malah klepek-klepek itu… Terus nginthil ke mana-mana e.”

Welhaaa.. Ing atas e buku TTS lho… Njuk itu di film dilihatkan endak pake dukun mana cowok e?”

“Ndak ada dukun e Liiiik… Padhakke film Suzanna lho, nganggo dukun segala…” saya geregetan ikut menyela.

“Jadi itu film cinta-cintaan anak SMA tahun 90-an Lik. Ada adegan cowoknya ngasih kado buku TTS ke ceweknya.” saya menjelaskan.

“Terus yang bikin ceweknya klepek-klepek sebener e bukan buku TTS e, tapi tulisan cowoknya yang menyertai kado buku TTS itu Lik.” sambung Ingah-ingih.

“Tulisannya bunyinya gini…” Ingah-ingih berusaha meniru lagak Dilan di film.

“…Selamat ulang tahun, Milea. Ini hadiah untukmu, cuma TTS. Tapi sudah kuisi semua. Aku sayang kamu. Aku tidak mau kamu pusing karena harus mengisinya. Dilan!…” keliatannya dia sangat mengingat apa yang ada di film itu, tapi hasilnya ya tetap saja. Tampak ingah-ingih!

Wangun to Lik… Makanya cewek e, Milea itu langsung klepek-klepek.” jelasnya selesai usaha meniru Dilan yang gagal total itu.

“Jadi kado buku TTS-nya itu sudah diisi semua sama si Dilan itu? Terus dijadikan kado ke cewek e? Lha itu niat ngasih kado apa mau nitip buang buku TTS yang udah ndak kepake e?” Lik Ngadiyo masih belum paham.

“Ya intine bukan di buku TTS e Lik, tapi di perhatian e Dilan yang saking sayang e ke Milea, semua pertanyaan di TTS itu diisi, biar Milea ne ndak usah mumet-mumet mikir.” jelas Ingah-ingih tak sabaran.

“Sik-sik… Sebentar-sebentar… Jadi rasa sayang itu diwujudkan dengan cara mencegah si cewek mumet karena mikir gitu?”

“Bener Lik…”

“Berarti cowok e seneng kalo cewek e bodo?”

Menarik ini. Lik Ngadiyo mulai muncul pemikiran nylenehnya.

“Lho ya ndak gitu Lik… Kan kasihan kalo cewek e mumet mikir. Saking sayang e itu…”

“Lha kalo kalo kasihan cewek e mumet mikir, kok ndak sekalian pas UAS digarapke sama sapa jeneng e kuwi, Dhilat?”

“Dilan, Lik…” saya menyaut geli.

Imajinasi saya tentang Dilan yang di film digambarkan oleh seorang anak muda tampan, sukses ambyar saat Lik Ngadiyo menyebut Dhilat.

“Ya ndak gitu Lik… Bedaaa…” Ingah-ingih bertahan.

“Beda gimana? Sama-sama mumet-e lho itu. Bahkan lebih mumet mikir UAS to? Apa si Dhilat itu ndak kasihan? Ndak sayang?”

“Ya tetep sayang Lik, tapi kan ini UAS, kudu dihadapi masing-masing pelajar lah. Bedaaa…”

“Nah, gimana si Milea ini bisa menghadapi UAS sendirian kalau dia ndak pernah terbiasa mumet buat mikir? Ndak terlatih menggunakan kecerdasannya? Apa ya Dhilat pengen cewek e kayak gitu. Utekke kethul?”

“Ya pastinya endak lah Lik…”

“Bayangkan misal e beneran si Milea kuwi ndak boleh mumet-mumet karena mikir. Bisa-bisa dia ndak tahu pertanyaan sepele ‘tujuh kotak. zat untuk bernapas’ atau ’empat kotak. (diulang) hewan amfibi’ bahkan ‘tiga kotak. udang kering’.”

“Ndak tau nek anak-anak jaman 90-an atau jaman sekarang, tapi nek aku kok ya lebih ndak tega liat bojoku utekke kethul, daripada lihat dia mumet karena berpikir biar lebih cerdas.” Lik Ngadiyo meneruskan.

“Iya ya Lik, mesakke bojoku kalo gitu…” Ingah-ingih manggut-manggut.

Karang kowe ki ndhuweeeee…” ejek Lik Ngadiyo.

Si Ingah-ingih mak plengeh lagi. Malu.

Lagi-lagi saya disadarkan pikiran nyleneh Lik Ngadiyo dan dia benar.

Saya jadi membayangkan, ketika Milea mendapatkan hadiah buku TTS yang sudah terisi itu, harusnya dia berkata, ”Dilan, apa yang kamu lakukan ke aku ini, JAHAT!”

Author: temukonco

traveling | movie | photography | food-lover | good-listener | secret-keeper | storyteller | TemuKonco

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Shares