Tips Mendeteksi Keaslian Bakmi Jowo di Ibukota

Sebagai salah satu warisan boga Nusantara, bakmi Jowo memiliki tempat khusus di hati para penggemarnya, terutama mereka yang pernah merasakan kenikmatan hidangan ini di tempat bakmi Jowo ini berasal.

Seperti yang dirasakan mereka yang pernah menghabiskan waktu di Yogyakarta, lalu lidah mereka berkenalan dengan bakmi Jowo yang khas itu di beberapa warung yang laris dan terkenal.

Saat orang-orang ini harus meninggalkan Yogyakarta, entah kembali ke daerah asalnya atau kudu mencari nafkah di Ibukota, terkadang kerinduan mencicipi bakmi Jowo muncul dan terbersit. Namun apa daya, konon di Ibukota mencari bakmi Jowo yang suguhan maupun rasanya mirip dengan yang di Yogyakarta ternyata cukup tricky.

Tidak hanya itu, seolah tanpa perduli banyak lidah yang “paham” dan punya kenangan tak terlupakan terhadap bakmi ini, ada pihak-pihak yang membuka warung dan mengaku bakmi Jowo, tanpa memiliki latar belakang tata boga yang memadai berkaitan dengan hidangan khas tersebut.

Mungkin harapannya banyak orang yang akan terkecoh dengan nama dan jenis hidangan yang dipajang di warungnya, dan saat para orang-orang tersebut menyadarinya, semua sudah terlambat. Sudah terlanjur pesen dan sudah disantap sesendok. Tidak mungkin dikembalikan. Muwahahahahaha…

Tapi jangan khawatir, ini ada sedikit tips yang semoga bisa menjadi senjata untuk menaklukkan rimba boga Ibukota demi mendapatkan bakmi Jowo yang setidaknya tak mengecewakan banget dan tidak bikin kagol.

Jani gidi, pertama yang perlu diperhatikan adalah coba periksa apakah warung tersebut dalam memasak bakmi Jowo, menggunakan arang dan anglo, atau kompor gas?

Jika menggunakan kompor gas, ya bersiaplah tak akan menemukan rasa yang sama dengan bakmi Jowo di Yogyakarta. Karena karakter panas yang dihasilkan oleh kompor gas akan sangat berbeda dengan panas yang dihasilkan oleh arang di anglo. Apalagi kalau arangnya dari pohon semangka.

Tapi, jika dengan pertimbangan di Ibukota sukar mendapatkan arang dan anglo, ya mau gimana lagi. Kerinduan memang mahal harganya. 🙂

Lalu, dengan asumsi kita tidak perduli warung ini memasang menggunakan arang atau gas, maka langkah berikutnya adalah lihat daftar menu yang disajikan. Kalau warung itu tidak menyediakan daftar menu, biasanya seluruh menu dituliskan di dinding atau di kain yang merangkap banner dan penutup warung tersebut dari pandangan luar.

Pastikan di list tersebut kita menemukan menu “Magelangan” atau “Nasi Magelangan” atau “Nasi Goreng Magelangan”. Jika di list tersebut tidak ada, coba tanya ke penjualnya, apakah mereka bisa membuatkan nasi goreng Magelangan. Jika si penjual tidak bisa atau bahkan tidak tahu bagaimana bentuk nasi goreng Magelangan, maka sebaiknya segera cari warung lainnya.

Kemudian, kalau penjual itu paham apa itu Magelangan, silahkan beralih ke tahap berikutnya yaitu, pesan ke penjualnya “bakmi nyemek”.

Sama seperti nasi goreng Magelangan tadi, jika si penjual tidak tahu apa itu bakmi nyemek, sebaiknya kita segera berlalu dan mencari penjual bakmi Jowo lain, tapi kalau penjualnya ngerti apa itu bakmi nyemek, cobalah pesan satu porsi.

Saat pesanan sudah datang, barulah terlihat apakah si penjual ini benar-benar sudah nge-soul dalam hal per-bakmi Jowo-an. Karena mungkin berbeda dengan anggapan banyak orang, saya percaya bahwa ujian terparipurna dari seorang penjual bakmi Jowo adalah saat dia diminta membuat bakmi nyemek.

Karena di sini akan teruji sejauh mana si tukang masak mampu memberikan kuah yang pas untuk bakmi ini, tidak terlalu banyak agar tak jadi bakmi godog, dan tidak terlalu sedikit agar tak mirip bakmi goreng. Rumit tenan to…

Kalau tukang masak benar-benar paham tentang bakmi Jowo, niscaya dia tak akan kesukaran membuat masakan ini. Tentu saja bagi yang seumur hidupnya belum pernah pesan bakmi nyemek, maka untuk mendapatkan benchmark bakmi nyemek yang tepat, mau tidak mau harus mencoba pesan dulu saat sedang di Yogyakarta.

Nah, semoga tips ini cukup sebagai bekal bertualang mencari bakmi Jowo enak yang paling mendekati rasa bakmi Jowo di Yogyakarta di belantara Ibukota sana. Semoga berhasil. 🙂

Author: temukonco

traveling | movie | photography | food-lover | good-listener | secret-keeper | storyteller | TemuKonco

Originally posted 2015-03-08 20:55:59.

Comments 27

  • Bakmi langgananku ganti bandar, rasane bedo, bubar wes..

  • Dimana bisa mendapatakan bakmi jowo asli ning Ibukota? Ononsing ngerti?

  • saya masih belum tau asal muasal bakmi jawa itu aslinya dari mana. di solo, jogja dan semarang bakmi jawa-ne rasane beda2. di solo dan jogja masih ada sedikit kesamaan dan di semarang agak kuat bawang putihnya. mbuh ngopo.

  • Bakmi jowo nang Ibukota sing enak ono nang Pasar Minggu, pasare kae sisih kulon lor dalan. nek seko pasar sadurunge jl salihara. antrine koyo mbah geno prawirotaman

  • sebagai penduduk pasar minggu, saya paling cocok bakmi jawa mas tok di warung buncit seberang rumah sakit JMC. kalau yang di deket salihara, saya malah tidak sreg.

    demikian.

    • kayane tau lewat, cedak kantor bien, antrine yo okeh, tapi koq seh kurang sreg. Seng seberang RS JMC boleh dicoba ikih.

    • kebalikan dengan pendapatku, justru Bakmi mas Tok ngga enak. yang masak junior2 lagi di-training bikin Bakmi Jowo. blas ngga enak.
      yang di Salihara rasanya lebih enak dan lebih “bener”. ada Wedang Ronde juga.

    • aku yo pernah makan disitu mas, cuma ga sreg sama bakminya. nggo aku sih luwih sip cerak salihara kae. yo tergantung selera sih ya, lidah juga beda2 😀

  • Saya pernah coba Bakmi Mbah Surip di daerah Kemang Selatan, seputaran arah-arah Rolling Stone Cafe. Disana ada teh jahe dengan jahe yang digepuk.

    Pas di Jogja, di tempat jualan bakmi yang biasa saya pesan, saya cerita. Ternyata yang Mbah Surip tadi itu kenalan yang jual (di Jogja ini). Katanya itu dari desa (Wonosari kalau ndak salah).

    Yang lainnya, ya itu Bakmi Pak Tok yang di Warung Buncit. 😀

  • Bakmi nyemek tak kiro gawene dinyemek nyemek.

  • di sekitaran Kranji Bekasi wonten mas, tepatnya di Jalan Patriot Kranji, sekitar 300-500 meter dari pasar Kranji ke arah Kalimalang atau sebaliknya sekitar 2Km dari Kalimalang aras Pasar Kranji, mepet sama perumahan Depnaker Kranji..

    Muantep tenan rasane, apalagi kalo pas abis rehat istri pulang kantor n sholat maghrib, trus jalan berdua aja kesana, lanjut wedang ronde di sekitaran Jakasampurna.. Joss..

    monggo silahkan mampir di web saya http://www.pendeteksilongsor.com

  • ning jawa timur kediri-nganjuk-tulung agung-blitar mie jowone yo enak2 mas… nek menurutku melebihi di jawa tengah (ane asli purworejo, nyambut gawe di kediri)

  • wah patutu dicoba tuh mas Jimbo. 🙂

  • Ada Bakmi Jawa DI daerah Gandaria kalau mau coba.. Cabangnya Tembi Rumah Budaya..

    Pernah tinggal di Pasar Minggu tapi ndak tau nek disana ada Bakmi Jawa..
    Honestly, tak pernah merasa puas dg Bakmi Jawa ala nJakarta 🙁

    Dan Bakmi Jawa nyemek ki jan jane sejenis bakmi jawa galau.. Godog ora, goreng yo ora.. :||

    • yo jangan berharap 100% seperti bakmi jawa di jogja mbak juli. yo paling ora nek wes 88% ki wes memuaskan batin lah. cobo ae sing cerak salihara kui, wes paling sesuai wong nek pengen pedes dikei lombok ijo nggo diceplus dewe, dudu sambel.

      bakmi nyemek ki dudu sejenis bakmi galau mbak, anggep wae kui alternatip kreasi wong jowo. nek bakmi galau kui contone bakmi jowo goreng njuk dinehi duduh akeh

  • Belom pernah makan bakmi jawa di ibukota, tapi baca tulisan ini menyenangkan sekali 😀

  • setahun lalu di ciputat ada bakmi jowo, yang masak org wonosari, jan mak nyus tenan. saiki wes bubar. tukang masake ganti , mbuh pindah ngendi, huaaaa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Shares