Saya dan Mie Ayam

photo_2015-02-11_17-22-32

Saya suka mie ayam, bisa dibilang fanatik mungkin. Mie ayam ndeso yang tidak dipisah antara kuah dan mienya. Entah kenapa kok kurang sreg rasanya makan mie ayam yang dipisah kuahnya. Sebelum mengenal kelezatan mie ayam, bakso menjadi menu favorit saya. Kalau diajak Papa jajan di luar dan jajannya adalah bakso pasti pesan Bakso Kuah. Selalu begitu.

Waktu SD, mulai dari kelas 2 pulang sekolah tidak dijemput. Naik Kol, seperti yang sudah pernah diceritakan disini. Ada teman yang senasib, yang pulangnya naik Kol meskipun beda jurusan. Jadi berdua runtang-runtung, menunggu bis. Terkadang, teman saya dijemput sama orang tuanya, kadang saya ditawari boncengan. Waktu saya diboncengkan, Ibu teman tersebut berhenti di sebuah warung Mie Ayam di daerah Mendungan, dekat SLB. Kalau sekarang letaknya di utara Terminal Giwangan, waktu itu terminalnya belum pindah. Masih di Umbulharjo.

“Mampir maem sik yuk”Kata Ibu teman saya.

Lalu beliau memesan mie ayam tiga porsi, saya masih ingat aroma saat mie mentah dimasukkan ke dalam panci besar air untuk dimasak. Waktu mie ayam sudah terhidang di depan kami. Tampilannya lezat sekali. “Oh ini yang namanya mie ayam” pikir saya waktu itu. Di daging ayamnya ada kuah kental, mirip tongseng yang suka dihidangkan waktu kenduren di rumah. Tambah saos sambal, tambah sambal lalu diaduk. Pakai sendok dan garpu karena belum bisa pakai sumpit. Suapan pertama…ENAK SEKALI!! Tahu-tahu mie ayam di mangkok sudah habis. Dari situ saya memproklamirkan secara sepihak menjadi penggemar mie ayam.

Pakai sumpit itu keren pikir saya, sampai kelas 6 SD belum bisa pakai sumpit. Belajar di rumah pakai Biting dua, praktek waktu makan Sarimie rebus. Tapi kok kurang mantab. Di Pasar Ngipik, pas enggok-enggokan timur jalan ada warung mie ayam, yang jualan bapak-bapak berkumis. Mie Ayamnya enak juga. Kelas 6, saya sudah memakai sepeda. Jadi bisa mampir dan jajan di sana. Bingung mau beli sumpit di mana, yang terlintas di pikiran ambil saja sumpit tempat mie ayam bapak berkumis.

“Pak, Mie Ayam setunggal”Pesan Saya

“Ngunjukke napa?”

“Es Teh mawon”

Saat Bapak berkumis masuk membuatkan Es Teh, Saya ambil sepasang sumpit, buka rits tas, masukin sumpit, tutup rits tas. deg-degan takut ketahuan. Bapak berkumis keluar bawa  Es Teh, Mie Ayam dimakan sampai habis, Es Teh disedot sampai habis. Kenyang lalu bayar. Dengan modal sumpit curian tadi saya belajar hingga sekarang sudah mahir memakai sumpit. Terima kasih dan maaf Bapak Berkumis, saya nggak nembung. Sayang Mie Ayam Bapak Berkumis tadi sudah tutup sekarang. Sudah tiga tahunan ini 🙁

Waktu pindah ke Sanden, kurang suka dengan mie ayam yang di sana. Mienya seperti dimasak kurang mateng, gandumnya masih terasa, ada juga yang saosnya tidak enak. Hasrat makan mie ayam tidak terpuaskan di sana. Berhubung SMP-nya ikut pindah di Sanden, maka ndak bisa kemana-mana untuk njajal mie ayam. Waktu SMA, di depannya ada warung Mie Ayam. Namanya Mie Ayam Pak Kliwon. Terletak di pertigaan arah ke Galeri-nya Amri Yahya, pas di pojokan. Mie Ayam Pak Kliwon kuahnya bening, lalu ada pangsit basahnya. Bagi mereka yang SMA-nya di depannya Mie Ayam Pak Kliwon pasti pernah jajan di Mie Ayamnya Pak Kliwon. Kalau belum pernah jajan di situ bisa diragukan kesiswaannya. Sekarang Pak Kliwon sudah pindah, terakhir lihat di depan SMA agak di sebelah timur. Menurut info, beliau pernah pindah ke Jalan Wates, tapi karena kurang laku akhirnya balik lagi ke Wirobrajan tadi. Tempat jujugan alumni yang kangen

Sempat melanglang buana sampai Rembang demi melanjutkan SMA, waktu itu ulang tahun ke 17, cuaca mendung tapi tidak mau hujan. Ada mie ayam di gang dekat Jl. Kartini kalau gak salah. Karena kangen dengan rasa mie ayam, pesanlah saya disitu. Pertama kali ketemu mie ayam dengan taburan acar mentimun di atasnya. Karena tidak suka timun, ya ndak dimakan, disisihkan di pinggir. Alhamdulillah kenyang. Waktu SMA di depan STM Jetis, ada Mie Ayam enak di daerah Nandan Jalan Monjali, samping salon plus yang namanya saya lupa. Mungkin Mas Jun tahu (baru inget namanya MARINA**). Mie ayamnya enak, kalau jajan di situ mbak-mbak kapster cantik kadang suka jajan juga. Jadi kenyang lahir batin. Kalau sekarang sudah tidak ada, baik mie ayamnya dan salon plusnya.

Waktu masih kerja di Delanggu, ada dua mie ayam yang pernah saya jajal. Yang pertama di dekat kantor, sebelum masjid Kaliwingko. Mie Ayamnya enak, tahu baksonya enak, tinggal jalan saja dari kantor. Mie ayam kedua di timur pasar Delanggu, lampu merah pasar masuk kanan nanti ada di kanan jalan. Enak juga. Murah juga

Salah satu mie ayam yang legendaris, adalah Mie Ayam Sekarsuli, terkenal karena porsi tukang becaknya. Mienya Banyak Banget! Sayangnya sampai sekarang belum keturutan untuk mencicipi Mie Ayam Sekarsuli. Level pernah mencicipinya adalah=NYARIS. Waktu itu bareng Dian dan Obey sudah masuk, sudah pesan, sudah membayangkan makan kenyang goblog mie ayam sekarsuli. Impian buyar saat mbak yang jual bilang:

“Nggak boleh pesan separuh mbak”

Dian memang pesan separuh, karena ngeri dengan mie sebanyak itu. “Apa ya habis?” biasa kan cewek makannya sedikit-sedikit udah kenyang. Sebagai suami yang mengerti perasaan istrinya, saya pun membatalkan pesanan. Ngeslah motor, kemudian dari Mie Ayam Sekarsuli ke selatan melewati Komitrando, sebelum Kelurahan Potorono ada masjid kanan jalan. Setelah masjid nyempil warung mie ayam di kanan jalan. Kota Baru apa Kota Lama lupa namanya. Biar nggak gelo banget, nekad pesen.”Mie Ayam Bakso mas” Pesen saya. Ternyata enak juga. Jadi pelipur kecewa batal makan Mie Ayam Sekarsuli.

Satu malam, sehabis perjalanan pulang dari Purwokerto naik Efisiensi. Karena masih Jam 8 Malam dijemput Dian di terminal.

“Mau makan apa? Tanya Saya

“Terserah” Jawab Dian

Seperti diketahui, jawaban terserah itu adalah multitafsir. Apalagi dari cewek.

“Oke, Mie Ayam ya”

Langsung motor di arahkan ke mie ayam di daerah Tambalan Pleret, “Pesan dua mas” Kata Saya. Iseng-iseng tanya ke mas yang jualan.

“Kenapa to mas kok ada warung mie ayam yang nggak boleh pesen setengah porsi?”

“Gini mas, kita kan bikin mienya itu utuh nggak ada yang setengah. Kalau ada yang pesen setengah porsi, berarti ada mie yang tersisa setengah porsi kan”

“Terus?”

“Nah iya nanti kalau ada yang pesen setengah porsi lagi, kalau nggak ada yang pesen setengah porsi ya mubazir nanti mie yang tinggal setengah itu”

manggut-manggut

“Jadi itu yang nyebabin waktu itu Mie Ayam Sekarsuli nggak ngebolehin Dian pesen setengah porsi, takut sisa setengahnya nanti nggak ada yang pesen dan mubazir dan rugi” dalam hati Saya.

Dari situ, Dian kalau pesan mie ayam tetap seporsi. Kalau dirasa kebanyakan, mangkok mie ayam saya siap menerima limpaham mie.

elus-elus perut

**update nama salon plus

Author: Veta Mandra

Karyawan Kerja Waktu Tertentu bagian HRD, tinggal di Bantul bagian timur. Istrinya satu anaknya tiga. Tiga sudah cukup, karena yang ditanggung asuransi perusahaan cuma segitu.

Originally posted 2015-02-11 18:56:34.

Comments 33

  • kalo saya dan bojo, biasane tetep pesen seporsi. terus bojo saya maem separo, nhaa.. saya yang satu setengah porsi… muwahahahaha…

  • Kriteria mie ayam enak menurut saya dalah kuah kentel dan mie tidak menggunakan mie telor atau mie kuning. saya juga pecinta mieayam yang punya standar tinggi menurut lidah saya. emang kurang sip mie ayam ala restoran yang kuahnya dipisah apalagi yang ayamnya dipisah. Di Jogja lumayan banyak miayam enak yang lolos ferifikasi lidah saya. termasukmie ayam kesukaan kamu di giwangan itu.

    Mie ayam karsuli itu kurang enak menurutku tapi kalau kamu cuma pingin kenyang dan murah itu rekomendet banget. Dulu pas SMA aku totoan sama temen banyak banyakan makan disana, aku cuma abis 5 porsi, temenku abis 6 porsi dan akhir e aku yang bayarin + harus bayarin PS 3 jam. ada menu mie ayam super juga di mie ayam karsuli. mie ayam yang udah banyak itu + sawi banyak dan ayamnya lebih jadi susah diaduk.

    Dan mie ayam enak itu pasti pake saos merek botolan itu saosnya

  • mie ayam cedak rell UIN kae yo lumayan mas, enak tur murah.
    trus mie ayam ceker pas pertigaan barate hotel quality yo enak.
    Toss sek podo-podo penggemar mie ayam 🙂

  • Setelah saya rasa-rasa, mie ayam pas jaman saya kecil dulu rasanya berkali-kali lipat lebih enak daripada mie ayam yang biasa saya makan sekarang ini. Padahal sepertinya mie yang digunakan juga sama saja. Ayamnya ya tetep segitu-segitu saja. Teman saya pernah bilang sekarang ini terlalu banyak variasi mie ayam, sehingga lidah kita jadi tidak terlalu “niteni” lagi. Entah, maksudnya apa.

    Saya juga setuju kalau mie ayam enak itu saosnya pasti yang botolan (atau biasanya saos kiloan, lalu dipindah ke dalam botol). Merek yang lumayan dipakai dimana-mana adalah Lombok Gunung.

    Oh ya, Bapak saya selalu membeli mie ayam tanpa sawi, katanya nanti ndak sakit gigi. Bingung juga, teori dari mana. Tapi pernah, satu kali mie ayamnya katutan gagang sawi. Malam harinya gusinya bengkak.

  • mie ayam favorit ya kantin njero patbhe, nek sekarang suka juga sama mie ayam selatan cebongan 😀

  • Mie Ayam Sekarsuli pancen mantep, sekarang porsinya bisa milih, biasa sampai jumbo, tp rasane cen biasa. Mie Ayam dekat UIN juga enak. Pengen coba Mie Ayam Tumini, belom pernah.

  • Mi ayam sing akeh daun bawange, kuahe kentel , kecap manis saos cabe gunung. eniwei, saos cabe gunung ki moncer tenan yo, daerah asal saya Pati juga menggunakan saos itu.

  • mie ayam(jowo) kih beda karo mie ayam yang bakul’e china(mie ayam oriental). sing mie ayam jawa rasa lebih manis dari mie ayam oriental. yen wong solo dan sekitarnya sih nyebut’e mie ayam bandung. sing kuah dipisah kuwi.

  • Mie ayam di Sendowo juga enak. Deket perumahan Batan. Tapi lupa namanya.

  • Aku bocahmu, mas.. Hahaha..
    Rekomendasi Mi Aiam enak di Bantul.. Mi Aiam Om Karman.. Lokasi di pertigaan Cepit kebarat kalau dari Jalan Parangtritis.. Lokasi yang satunya di timur perempatan Bakulan, lor dalan.. Nek disana sa mangsak dewe soale mi ne kakean.. Dan diperbolehkan.. 🙂 Saking le wes lengganan..

    Nek Mi Aiam pisah sek rekomendasi yo Lor BRI Bantul.. Uwenak..

    Satu lagi Mi Aiam Pak Tupon.. Iki lokasine rakalap nylempite.. Tengah ndeso.. Bukak jam sanga jam siji wes entek.. 🙁

    Overall, mi aiam sek enak ki yo sek gratis.. :))

  • ono trik meneh, biasane tukang mie ayam le dodol mesti bareng kare bakso.
    mie ayam 5000. Bakso 7000. mie ayam bakso 12ribu.
    biar kenyang tuku semangkuk bakso kare semangkuk mie ayam. regone podo, mie ne double :v

  • Pas masih tinggal di Bantul, ada mie ayam yang ijo-ijonya pakai bayam, bukan sawi. Bayamnya disajikan terpisah, di mangkok yang berbeda.

    Nah di mie ayam itu paling enak pesen mie ayam setengah mateng. Mie-nya belum membesar jadi bisa cepat dimakan. Baru kerasa kenyang 1 jam kemudian karena mie-nya mengembang di dalam perut :))

  • Mie Ayam sek menurutku enak
    Pak Itok di timur Muha
    Tumini Giwangan
    Mie Ayam Ceker di jakal

  • Jaman masih mahasiswa mie ayam andalah mie ayam sendowo, porsinya jumbo, mie gede2, ada bakso keringnya. Pernah nyoba mie ayam depan hotel santika. trus mie ayam bawor di samirono, terakhir nyoba mie ayam di kridosono enak soalnya ditraktir 😀

  • mia ayam sanden , kidul nglejik pitu . wetan dalan gone kang surat mangga dicoba mas 😀

  • mie ayam 24jam yo eneng,nang lor lapangan pijenan,gesikan
    monggo sik tengah wingi ngidam mie ayam..rasah bingung..

  • Biasane di mie ayam idola tamsis, karo mie ayam kulon protelon hotel quality, sebelahe tukang cukur..

  • mi ayam enak ning wetan grejo pijenan.. eh pijenan po gesikan.. pokok e lor pasar lawas kae mlebu ngetan sitik.. langganane dulurku do kono sih.. :mrgreen:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Shares