Srawunglah Biar Tidak Mati Muda

Di era sekarang ini banyak sekali tempat-tempat nongkrong yang menawarkan konsep yang bagus-bagus, dari tempat makan yang all you can eat hingga tempat mimik bir lucu dengan bir yang rasanya aneh-aneh. Nah, apalagi di jaman yang serba canggih di mana tempat nongkrong itu menjadi andalan buat ajang foto-foto pesanan lalu diunggah di akun social media dengan captions aneh-aneh dan editan lucu-lucu.

Tapi pengertian nongkrong sekarang sudah berubah banyak, jaman dulu nongkrong dengan teman itu adalah, duduk manis, ngobrol sana sini disambil minum, ngerokok, ngemil hingga lupa kapan waktu pulang, tapi saat ini pengertian nongkrong itu adalah duduk, pesan makanan, foto pesanan, unggah ke socmed, lalu diam mainan hape hingga waktunya pulang.

Hingga pada waktunya di mana nongkrong dan bercengkrama itu sebuah kegiatan yang membosankan dan lebih enak dolanan hape saja. Tapi kok kayaknya merasa menyedihkan yo? jane kalau niatnya cuman mau mainan hape rame-rame kenapa harus menghabiskan banyak duit untuk nongkrong ? kenapa kok tidak di rumah saja mainan hapene? apakah masih kurang waktu berkomunikasi? mbuh juga dink..

96ecabbce66eb93684217d3419b4e177

kalau mainan hape itu merupakan hal yang penting daripada srawung maka esensi dari nongkrong/jagongan sendiri akan hilang. mereka lupa untuk ngobrol secara langsung, dan akan masuk dalam golongan diam dan tunduk(tapi sama hape) dan ternyata kejadian seperti ini tidak hanya terjadi ketika nongkrong di cafe/warung lho, ketika rapatpun di mana semua kudu mengungkapkan pendapat secara lesan dan konsentrasi malah ada yang mainan hape. ada. rasane gemes sebenarnya, tapi yo gimana lagi. bahkan ketika party di club pun dengan hingar bingar masih asik bermain hape padahal kan enak ngobrol-ngobrol dengan nemplek kuping sambil clingak-clinguk liat sopo ngerti ada tombo ngantuk to?. bahkan to, pernah ada yang nge-date sama pacarnya malah saling nunduk lihat hape. ada.

saking banyaknya kejadian seperti ini sampai akhirnya ada gerakan menaruh hape di meja, tujuannya bukan untuk kenapa-kenapa sih, biar mereka yang nongkrong atau berkumpul dengan teman-temannya lebih ‘konsentrasi’ untuk srawung. lucu yo? srawung aja sampe dibuat aturan. haha.. eh, tapi ada yang seperti itu, kalau sampai salah satu ambil hape maka bill/tagihannya akan dikenakan kepada orang yang memegang hape pertama kali di tumpukan itu. trus kalau pacarnya wasap gimana? nah, itulah.. susah juga.. yang paling enak sih yang gak punya pacar, ndak bakal pegang hape sampe selesai nongkrongnya kelar.

jadi, apakah pembaca jagongan kalau srawung/kumpul dengan teman dekatnya masih mainan hape sambil diam-diaman dan tiba-tiba tertawa sendiri atau tidak? atau adalah para pembaca ada yang mengalami di mana teman-teman semeja malah sibuk nunduk bermain hp, diajak ngobrol ndak nyambung atau malah dicuekin?

 

Originally posted 2014-11-14 21:24:23.

Comments 8

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Shares