Njagong Manten Budhal Dewe, Apa Salahe?

Njagong manten. Suatu hal yang tidak bisa kita tinggalkan karna itu adalah sarana ngumumi dan sesrawungan. Namun, akan menjadi masalah apabila tidak punya sangu untuk njagong (baca; uang untuk nyumbang)atau tidak ada teman untuk menemani njagong. Sebetulnya, uang untuk nyumbang lebih penting dan harus ada daripada teman yang mendampingi njagong. Itu nek saya, loh.

Beberapa orang memang tidak begitu suka dikeramaian dan mengharuskan untuk ada yang menemai. Tetapi, seberapa urgent? Seberapa mendesaknya? Sampai bahkan harus mengiba untuk dicarikan teman njagong. Yawla.

Berikut ini adalah beberapa keenakan karna njagong dewe:

  1. Bisa sat-set cak-cek gek ndang apa perlune. Ini khususon bagi yang masih ada perlu setelah njagong. Kuwajiban untuk tetap bekerja di hari Sabtu atau Minggu dengan system shift membuat beberapa orang lebih suka njagong sendiri supaya segera bisa njranthal ke tempat kerja setelah njagong.
  2. Tidak bingung ketika ditanya macam-macam. Misalnya, njenengan njagong di tempat A mengajak B kemudian pas di tempat C mengajak D. Bila tamu undanganya kebetulan saling kenal, njengan bisa ditanya seperti ini “ Loh, kog wes ganti. La sek wingi nendi?”atau pertanyaan macam “Andang ganti meneh?”. Membuat sungkan menjawab kan?
  3. Tidak galau ditanya kapan nyusul. Katakanlah njenengan njagong di tempat saudara atau ada tiyang sepuh yang kenal dengan njenengan atau teman njenengan yang sudah nikah duluan. Pas njenengan njagong manten bawa gandengan lak mesti ada yang nakokne gitu.
  4. Ora repot methuk ro ngeterke. Apalagi kalau agenda di hari itu tidak hanya njagong tapi juga ada keperluan lain. Cara membagi waktu pasti lebih giduh.
  5. Di tempat njagong bisa sekarepe dewe. Lo laiya. Wong tidak ada tanggungan methuk dan ngeterke, tahu jadual diri sendiri di hari itu apa saja. Jadi misalnya yang ngundangi teman saat sekolah lak bisa sekalian reuni yang lama.
  6. Sek lanang ora suntuk ngenten dandan, sek wedok ora uring-uringan mergo ora gek ndang dipethuk. Harap maklum kalau bocah wadon dandane suwe, dan harap maklum juga kalau bocah lanang le manasi motor suwe.

Jadi, ora masalah to? Budhal njagong manten dewe? 🙂

Author: Alfonsa Juliana

Comments 6

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

52 − = 43

Shares