Burjo Tertua di Jogja

Kalau kamu tinggal di Jogja pasti gak akan asing lagi dengan yang namanya burjo, Burjo adalah singkatan dari bubur kacang ijo. Namun di era kekinian ini burjo sudah mulai keluardari pakemnya. Semua karena tuntutan pasar dan tuntutan jaman. Burjo yang sekarang tak jauh beda dengan warteg hanya yang jual adalah orang sunda khusunya Kuningan :mrgreen:

Tapi diantara banyak burjo yang kian menjamur di Jogja ada satu burjo yang sangat fenomenal. Nek kamu pernah tinggal di Jogja dan sedang ngomongin burjo tapi belum pernah ke MURNI. Maka keburjoan mu perlu dipertanyakan. Burjo Murni berlokasi di Jl.Tunjung Baru (dekat ex bioskop mataram). Selatan Paramita deket bangjo itu gampanganya.

Sumber foto makanlagilagimakan .wordpress.com

Burjo ini adaah salah satu dari beberapa burjo tertua di Jogja. Dari ane kecil burjo ini udah ada hingga saat ini. Dengan dekorasi yang masih sama dan menu yang masih sama. Burjo ini bener bener idialis dengan pakemnya. Burjo Murni tidak menerima Nasi Goreng, Sarden, Nasi Telur dan menu menu burjo lainnya yang ada pada umunya saat ini. Dia hanya menjual Bubur Kacang Hijau dan Mie Goreng dan Rebus. Bahkan kamu rikues Indomie Telurnya didadar pun pasti Aa’ nya bilang gakbisa didadar :mrgreen:

Namun ada yang hilang dari cemilan disini, yaitu bukungsan telur puyuh yang dibungkus lima-lima. Jaman ane kecil dulu itu adalah faforit ane kalau sedang kesitu sama abah ane sebelum liat sepur lewat di Lempuyangan. Setelah tampir 20 tahun lebih ane gak mampir kesana walaupun setiap hari sliwar sliwer akhirnya kemarin mencoba mampir kasalah e pas laper juga perut :mrgreen: . Ternyata memang masih sama seperti dulu.

Mungkin itu dulu tulisan perdana ane di Jagongan.org . Akan mencoba nyelakke nulis nulis apa yang ingin ane tulis setiap hari senin disini :)

Author: iQbal Khan

Full Time Blogger | Grey Hat SEO | Web Developer & Optimization

Comments 7

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Shares