Ujan, Pemean Dan Daster Penguk

… melanjutkan kisah Daster Yang Tertukar oleh Mas Veta.

 

Jadi, setelah kejadian #metupindo oleh Pak Gagan akhirnya bu Susinta memutuskan untuk mencuci dasternya. Ya, namanya juga habis melakukan #metupindo, jadi gimaana lagi. Padahal Pak Gagan itu sudah diweling sama Bu Susinta sebelumnya bahwa sekarang lagi musim hujan, emang sih enak buat #metupindo tapi ya nganggo leren.

“Bune, lagi ngapain?” tanya Pak Gagan (G) via wasap.

“Biasa to, lagi kerja. Kenapa?!” jawab Bu Susinta(S) kepada Pak Gagan.

G: “Bu, semalam enak ya. Hawane emang cocok sekali sih”

S: “Hayah! mulai.. mulai.. senengane kok memancing lho, lagi kerja ini ”

G “Wong seneng lho kalau dipancing, ya to.. ya to?!”

S: “Ah, kamu lho Mas.. Aku senyum-senyum sendiri ini di kantor lho iniii… ”

G:”Ndakpapa, Bu.. btw bu.. Aku Kangen.. Pulang jam berapa? Nanti mau tak tumbasin lawuh apa?”

S:”Nanti pulang seperti biasa, Pak. Nanti tumbaske ayam bakar ya? Aku sudah lama ndak maem ayam bakar”

G:”Oke sayang! nanti tak tumbasin… Sampai jumpa di rumah ya.. :*”

S:”Oke :*.. ”

 

Percakapan Pak Gagan dan Bu Susinta pun berakhir karena mereka akhirnya kembali sibuk dengan pekerjaan masing-masing. Setibanya di rumah, Pak Gagan pun segera memarkirkan motornya di garasi.

 

***

 

“Wah, sudah pulang rupanya Ibune… ” batin Pak Gagan sambil melihat motor Istri kesayangannya di garasi.

“BUUUUU.. BUNEEE…. KAMU DI MANA?!” Teriak Pak Gagan..

“Aku di belakang, lagi mususi!” jawab Bu Susinta.

“Yaa.. Tak mandi sik yaa.. sudah mau maghrib ini. Badan basah kehujanan.. ” Jawab Pak Gagan.

“Yaaa… Aku sudah mandi kok, nanti bareng sholatnya yaaa..” jawab Bu Susinta dari ruang dapur.

Pak Gagan yang kehujanan akhirnya mandi dan Bu Susinta pun melanjutkan aktifitas mususi beras dan mempersiapkan makan malam karena Pak Gagan sudah membelikan Ayam Bakar seperti yang dijanjikan tadi ketika kerja. Setelah selesai sholat berjamaah Maghrib, sembari menunggu adzan Isya’ dari Mas Juli(Muadzin masjid belakang rumah) Pak Gagan pun duduk santai di teras rumah sambil menikmati udut dan kopi bikinan istri tercintanya.

Pak Gagan yang hobby sarungan ketika di rumah sambil rokokan di teras pun segera bergegas ke belakang karena Mas Juli sudah melaksanakan tugasnya. Bergegaslah Pak Gagan mengambil air wudlu dan menuju ruang sholat. Ternyata di sana Bu Susinta sudah duduk manis menunggu suaminya untuk menjadi imam sholat isya’ malam itu.

“kamu cantik bune kalau pake mukena gitu, aku jadi mikir-mikir lagi mau poligami. Bojo kok ayune ra karuan ngene tooo.. ” ujar Pak Gagan kepada Bu Susinta.

“hush! ngawur! sholat sik!” jawab bu Susinta kepada Pak Gagan sambil nyubit pinggangnya.

setelah selesai sholat tak lupa bu Susinta mencium tangan Pak Gagan. Bu Susinta pun tau kok sebenarnya Pak Gagan itu hanya bercanda saja tentang keinginan poligami, mereka sudah cukup lama kenal sehingga tak mungkin Pak Gagan bakal tega melakukan itu.

“Yuk Bu, maem.. Aku laper… Keburu dingin nanti Ayam Bakarnya.. ” ujar Pak Gagan kepada Bu Susinta sambil melempit sajadah hadiah pernikahan dari seorang sahabatnya tersebut.

“Yuk, Pak.. Sudah siap kok di meja makan.” Bu Susinta pun menjawab sambil melipat mukena dan sajadahnya dan ditempatkan mukena, sajadah itu di meja ruang sholat.

Tak lama mereka berdua duduk di meja makan yang jadi satu dengan ruang TV, mereka pun bercengkrama sambil mengomentari tingkah polah para politisi yang sekarang sedang aneh-aneh saja. Setelah menyelesaikan makan malam, Pak Gagan pun masuk ke ruang kerjanya, dia sedang menginstall KDE yang pesanan temannya. Bu Susinta pun sedang sibuk di belakang mencuci piring kotor sehabis makan malam.

“Pak, wis bengi lho.” Ujar Bu Susinta kepada Pak Gagan.

“Sik bu, tanggung. Sebentar lagi kelar kok.” Jawab Pak Gagan yang sedang serius melihat layar leptop sambil membakar rokok kretek kesukaannya.

“Ya wis, tak nurokne naklanang sik ya.” Ujar Bu Susinta sambil menutup pintu.

Pak Gagan pun melanjutkan pekerjaan installan temennya itu.

***

Waktupun menunjukan pukul 12 malam. Installan titipan temannya pun sudah selesai, Pak Gagan pun menutup leptop dan memasukannya dalam tasnya dan segera bergegas menuju kamar karena seharian pekerjaan Pak Gagan yang ora nganggo leren itu cukup membuat dirinya merasa sangat ngantuk sekali malam itu.

“Wis bobo’ Bu?” Ujar Pak Gagan sambil merebahkan dirinya di atas kasur springbed-nya.

“hmmmm..” jawab Bu Susinta lirih.

“ya wis, bobok aja ya… ” jawab Pak Gagan kepada Bu Susinta

“huum..” jawab Bu Susinta yang posisinya sedang memunggungi Pak Gagan.

Pak Gagan yang klisak-klisik galau karena dirinya sebenarnya mau merencanakan sesuatu pada malam itu pun terancam gagal. Karena sepertinya istri kesayangannya tampak kecapekan. Sambil mengambil HP di samping kasurnya Pak Gagan membuka twitter dan aplikasi chat group teman-temannya.. Tak lama Pak Gagan pun mulai ngantuk karena mungkin cara melupakan kegagalan rencana malam itu adalah dengan tidur.

Pak Gagan yang sudah tidur 2 jam’an akhirnya mengubah posisinya memeluk istrinya dari belakang, dan kembali lagi merubah posisinya menjadi telentang kembali. Jam pun sudah menunjukan pukul 5 pagi. Pak Gagan yang malam itu tidur cukup pulas karena capek kerja kemudian dibangunkan oleh sang istri.

“Pak, bangun.. Sudah subuh! subuhan dulu.. ” Bu Susinta sambil membangunkan Pak Gagan yang posisi tidurnya sudah miring-miring gak karuan.

“dilit bu, mang menit..” jawab Pak Gagan lirih..

“hayo! bangun, selak entek waktu subuhane!” Bu Susinta pun sambil menggoyang-goyangkan badan Pak Gagan.

Mereka berdua pun melakukan kegiatan setelah bangun tidur, Pak Gagan yang kriyip-kriyip sambil mbenerin sarung yang mlotrok karena memang Pak Gagan ini kalau tidur kakehan polah. Pak Gagan pun meluncur ke kamar mandi untuk ritual pagi dan Bu Susinta membereskan kasur.

Selepas semua selesai melakukan kegiatan bangun tidur, mereka menuju ruang sholat untuk melakukan sholat subuh berjamaah. Habis sholat subuh berjamaah selesai, Pak Gagan-pun meluncur ke kamar mandi untuk bersiap bekerja dan sang istri mempersiapkan kebutuhan Pak Gagan untuk kerja sambil nggendong anaknya yang akan dititipkan ke rumah orang tua mereka.

“Bune? sudah siap?!” Tanya Pak Gagan sambil manasin motor di depan teras rumah mereka.

“Sebentar, ini lagi cari barang” Jawab Bu Susinta.

“Ya, tak panasi sisan motormu ya” ujar Pak Gagan sambil ududan manasin motor mereka berdua.

Bu Susinta pun keluar dari rumah dan mengunci rumah mereka. Dan bersiap berangkat kantor.

“Pak, semalam kok habis ngekep dari belakang pas tidur kok trus mlumah lagi?! tak kira arep ngapain lho, aku sudah siap padahal” tanya Bu Susinta

“kamu kayaknya capek banget bune, lagian kemarin kayaknya aku beliin daster baru kok ndak dipake, malah pake daster lama?” jawab Pak Gagan.

“iya, daster barunya kotor, kan kemarin habis kena gumohan” jawab bu Susinta.

“hooo.. gitu ya? pantesan pake daster lama, kemarin itu jane arep nananina, tapi kamu capek. pas tak kekepin dari belakang dastermu mambu penguk kayak ndak garing trus disetrika gitu lho..” Ujar Pak Gagan sambil ngakak.

“asem ik, hooh yo? aku sebenarnya ya mbatin itu. Maaf yo Mas Ganteng. Emang hawane ini sekarang lagi musim hujan, jadi jemuran juga sok kadang garingnya lama.” bales Bu Susinta kepada Pak Gagan

“hahaha.. ndakpapa buu.. nanti malam pake lingerie aja ya?? dastere dicuci sampai bener-bener kering, biar ndak penguk mambune. aku kan jadi gimana gitu pas ngekepin.” ujar pak Gagan

“beres sayang, nanti malam tak pake lingerie hadiah dari kamu itu, pokoknya sip! beris, enak enak~” jawab bu Susinta sambil seyum

dan mereka berdua tertawa di depan teras rumah.

“ya wis, kamu berangkat sik Bu, sudah siang. Aku jik sak udutan dulu bentar.” kata Pak Gagan.

“ya, pak. ati-ati ya nanti di jalan.” jawab bu Susinta sambil cium tangan pak Gagan

Bu Susinta pun bergegas berangkat ke kantor sambil membawa anaknya yang mau dititipkan ke rumah orang tuanya. Pak Gagan pun udutnya tinggal dikit jadi berangkat kerjanya menunggu udutnya habis. Setelah udut habis, Pak Gagan pun segera mengunci pintu regol rumahnya dan berangkat ke kantor..

 

 

 

 

 

 

 

*apabila ada kesamaan nama dan kemiripan ini adalah rekayasa pelunis semata. Semua ini hanya demi trafic saja. 😐

 

 

 

 

Originally posted 2014-11-28 14:02:54.

Comments 12

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Shares