Ngalap Berkah di Oleh-oleh

Arnod pernah cerita, waktu dia bertugas sebagai sopir pocokan kantor yang baik. Mengantar tamu ke Bandara, tak lupa beli oleh-oleh di Pusat Oleh-oleh dekat bandara sana. Setelah parkir mobil, Arnod tidak ikut masuk menemani tamunya belanja, tapi menghayati peran sebagai sopir pocokan kantor yang baik, Arnod udud-udud di dekat mobil. Tak lama kemudian, datang tukang parkir mendekati Arnod.

“Nganter Tamu apa keluarga mas?” Tanya tukang parkir

“Nganter Tamu mas” Jawab Arnod

Lalu tukang parkir itu putar badan balik ke dalam Pusat Oleh-oleh dan Arnod tetap menghayati perannya sebagai sopir pocokan kantor yang baik. Mungkin kalau ada lap disitu, Arnod akan ngelap mobil kantor sampai bersih mengkilat. Tapi adanya cuman rokok, yasudah Arnod udad udud saja. Lalu tamu yang tadi belanja ternyata sudah selesai, belanja oleh-olehnya cukup banyak. Ya oleh-oleh semacam bakpia gitu. Kemudian Arnod membantu memasukkan belanjaan ke dalam mobil. Setelah itu masuk ke mobil dan siap-siap pergi.

Dengan sigap tukang parkir memberi aba-aba mobil yang disopiri Arnod. Arnod melihat dari kaca samping, kok tukang parkirnya memberi isyarat untuk Arnod agar mengeluarkan tangan dari kaca pintu mobil. Sambil atret mobil, Arnod mengeluarkan tangan kanan di luar mobil. SET Arnod merasa tangannya bersentuhan genggaman dengan tukang parkir, dan di genggaman tangan Arnod ada segumpal kertas. Setelah selesai mengantarkan tamu ke bandara, Arnod ngecek segumpal kertas yang diberikan tukang parkir tadi. Ternyata duit.

Karena Arnod menghayati perannya sebagai sopir pocokan kantor yang baik dan tukang parkirnya terpesona oleh akting Arnod, kebagianlah komisi si Arnod. Sebagai tanda terima kasih telah membawa tamu ke Pusat Oleh-Oleh, diberikanlah persenan atau komisi dari Toko ke Arnod. Sebuah kegiatan yang biasa terjadi. Kalau misalkan njenengan lagi piknik ke Malioboro, biasanya ada tukang becak yang nawari untuk diantarkan ke Bakpia Patuk apa ke Dagadu-dagaduan atau malah ke Toko Batik. Nanti tukang becaknya itu akan mendapat persenan setiap ada konsumen yang membelanjakan uangnya di toko yang diantar. Simbiosis Mutualisme kata pak guru Biologi.

Karena pengen membuktikan kebenaran cerita si Arnod, saya pun mencoba menghayati peran sebagai sopir pocokan kantor yang baik. Kali ini nganter tamu dari pusat keliling Jogja, terus seperti biasa tamunya minta ke Bakpia Patuk. Sama seperti Arnod saya pun tetap di mobil saat tamu masuk ke Bakpia Patuk dan ditanyain juga sama tukang parkirnya.

“Nganter tamu mas?” Tanyanya

Ya tak jawab sama seperti ceritanya Arnod. Setelah menunggu rongnyuk tamunya datang, masuk mobil dan akhir cerita sama dengan kejadiannya Arnod, diseselin segumpal kertas di tangan. Agak deg-degan apakah tamu di sebelah saya tahu kalau di tangan saya diseseli segumpal duit.

Kalau pengen mencoba, Berikut kisi-kisi yang saya simpulkan dari cerita Arnod:

MOBIL

Belum pernah nyoba dengan naik motor apalagi sepeda. Diusahakan naik mobil biar lebih menghayati peran sebagai sopir pocokan kantor yang baik. Sebetulnya bisa juga naik becak atau andong, tapi nyarinya agak susah dan butuh effort  yang tidak sebanding dengan persenan yang didapatkan

NGANTER TAMU?

Nanti pasti ada yang nanyain pertanyaan di atas, tapi kalau misale njenengan ngajak keluarga ya jangan dijawab Iya pertanyaan di atas. Saru

METODE PEMBERIAN PERSENAN

Kualitatif apa Kuantitatif? hehe. Biasanya sih nanti setelah tamu mbayar total belanja, kasir akan ngasih persenan yang akan diberikan ke tukang parkir. nah, tukang parkir ini adalah perantara dari kasir ke sopir. Kalau tamunya masih di dalam, tukang parkir langsung keluar ngasih segumpal uang ke sopir, tapi kalau tamunya sudah keburu keluar dan sudah naik mobil maka nanti ngasihnya waktu sopir atret atau jalan, kayak contoh Arnod di atas. Oiya, uangnya distaples.

TEMPAT?

Di Pusat Oleh-Oleh dekat bandara yang besar itu terus di Bakpia-bakpia yang ada di Patuk, Kalau Bakpia Kurnia Sari setau saya sih nggak ngasih.

Jadi begitulah, siapa tahu njenengan pengen nyoba..

 

Author: Veta Mandra

Karyawan Kerja Waktu Tertentu bagian HRD, tinggal di Bantul bagian timur. Istrinya satu anaknya tiga. Tiga sudah cukup, karena yang ditanggung asuransi perusahaan cuma segitu.

Originally posted 2014-11-18 19:00:07.

Comments 15

  • Aku uwis tauuuu. Lumayan lho, dadi pengen nongkrong neng pinggir dalan njuk nyekel tulisan “Antar ke Pusat Oleh-Oleh”. Sedino ping 3 wae wis setara prohamer handal.

  • wes njajal neng kotagede mas?
    pusat perak.
    persenane enol e enem :))
    *cerita bapak sebelah…

    • sayange saiki lumayan sepi oleh oleh nang kono, tukang tukang pegawai pande legawe perak saiki wes do kenal internet dan pilih dodolan dewe timbang melu wong lio :mrgreen:

  • Kebetulan ane udah pernah bekerja di warung warungan oleh oleh gitu, sayang sekarang banyak yang nipu, udah tau kalau oleh oleh itu banyak berkahnya terus banyak sebagian yang ngapusi. Kebanyakan supir supir bus nakal. Ngapusinya gini mereka sudah tahu tempat yang paling banyak berkahnya, mereka antar deh semua penumpang kesana udah puas belanja ditempat pertama mereka nganter ke tempat kedua hanya semata mata pingin dapet duit nya. Karena komisi nya 3 biasane. 1 komisi tetap ada gak ada orang belanja + komisi persenan setiap kali ada yang belanja + boleh milih oleh oleh apa aja yang dijual dalam nominal tertentu.

    Walaupun semuanya pada turun tapi gak ada yang beli dan cuma numpang pipis, supir tetep dapet komisi. Dan ketika sok nanya pada abis berapa tadi mas pada tukang parkirnya, di jawab sepi rano sing tuku. Dia pasti jawab mungkin udah pada capek dan males belanja :mrgreen:

    Makanya biasanya yang tukang becak dan mini mini bus atau mobil itu malah yang di utamakan karna biasane tenanan nganterin gak cuma pingin dapet berkah e tok tapi ramayoni oleh oleh e :mrgreen:

    Ini juga berlaku diwarung warung makan, walau berkahnya gak mesti fulus tapi palinggak bisa makan gratis. syukur syukur dapet fulus juga. ini biasanya berkah seseran supir antar propinsi

  • pengalamanmu kok dho macem-macem to cah. eh kuwi pusat oleh-oleh gedhe cerak bandara ki sing pernah ono raid nang kono kuwi ya? koruptor dicekel? kae pak hongib dibeseli ra yo? kan nylametke duit negoro

  • wah komentare wes diborong baba

  • aku pengen njajal iki… ketokke menarik tur seru… 🙂

  • ndisik pas ada muktamar milad 100th muhammadiyah.. karo konco modal nyewo mobil njuk ngetem nang ngarep asrama peserta muktamar (terutama asrama ibu ibu). karena sudah kenal sama panitia penjaga asrama, tiap ada yang mau belih oleh oleh dirokemdasikanlah saya sebagai pengantar..
    selain dapet tip dr toko, juga dapet tambahan sangu dari yang diantar..
    nrayek 5 hari saya sama rekan bisa beli iphone 4 kabeh..
    oh iya yang biasanya suka ngasih tip banyak itu mirota batik, piapia, kalo bakpia kurnia emang terkenal gak pernah ngasih tip.. jadi kalo tanya ke tukang becak apa taxi bakpia kurnia suka wegah2 an ngasih tau nya.. 🙂

  • Dulu waktu masih kerja di warung perak di Kotagede, persenan untuk sopir/pengantar gede banget lho Mas. Pas jaman saingan antar warung perak, persenannya bisa senilai 45% dari total belanjaan tamu yang diantar.

    Sebagai karyawan warung biasanya juga ikut kecipratan dapet persenan dari sopir tersebut. Dikumpulke perbulan trus dibagi rata sesama karyawan.

  • Huwaaa.. Postingane mas Veta ngelingke ro bapaku meneh.. 🙂
    Saia sebagai anak sopir kawakan sangat senang nek diajak bapak kerjo pas piknikan..
    Mesti oleh oleh2 seko warung oleh2 utowo tempat makane..

    Pas SMA study tour ke Jakarta dan ndilalah sopirnya temenya bapak.
    Saia dititipke ke beliau dan keuntungan saia tetap sama..
    Dapat oleh2 dari pusat oleh2 dan kikinyangan makan karna jatah makan untuk sopir dan kenek di warung makan yang disinggahi pasti enak dan berlimpah.. 🙂

    Setauku Bakpia Kurnia Sari ki yo sok menehi, ning yo akeh orane.. Nek nembung diwenehi..
    Nek Mirota Batik pie re ngomong ya? Setauku malah Mirota Batik ki ora ngekeki j..

  • aku wis tauuuu.. hahahahha..

    ngeterke budhe golek oleh-oleh.. berhubung males kruntelan golek oleh2 dan memang lagi pengen udut maka duduklah di luar, trus karo tukang parkir’e ditakoni ngono.. bar kuwi entuk 100ewu seko pusat oleh-oleh kuwi..

    asline kuwi cara sing ndak bener sih, beberapa warung gak mau lagi pake model kasih persenan ke pengantar tamu. karena antar warung mengko gedhe2nan persenan dan kemudian bakul sijine ra payu karena kurang modal nggo kasih persenan tersebut.

  • Mirota persenane 25%,ning kudu dijupuk neng laborer,lantai 3,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Shares