Nostalgia Naik Kereta Api

Mungkin ndak sedikit yang seneng dengan pelayanan kereta api saat ini, gerbong bersih ndak ada sampah kececeran, ndak ada pengamen dan sekarang pake AC yang kalo terlalu dingin bisa komplain via twitter minta dikecilin. Serba enak dan nyaman kalo naik kereta sekarang ini.

Tapi sebenarnya belakangan ketika saya masih sering bolak balik Kediri-Jogja, saya merindukan segala penjual yang sliweran di dalam gerbong kereta api. Hal ini dipicu oleh terus gagalnya saya pas pesen makan di gerbong karena kehabisan dan cuma kebagian mie instan yang pas dicom kebanyakan air itu. Beda dengan zaman dulu segala nasi kuning, nasi goreng, nasi rames, nasi pecel dengan gampang di dapatkan apalagi kalo pas lewat stasiun Kertosono pasti ada bapak-bapak penjual nasi pecel “JOSS” dan itu rasanya wenak e lop!

Makanan yang dijual di gerbong sekarang ini harganya mahal nauzubilah, sekotak nasi goreng dengan nasi mirip nasi aking, dengan selingan telur mata sapi dan selembar kerupuk yang ndak jarang melempem itu dijual seharga 22.000 (kalo tidak salah ingat) dan kopi item dijual 7.000, pernah tak komplain ke pak Jonan setelah itu beliau diturunkan dan saya sedih. Maaf pak~

Jadi sekarang ini jika saya harus balik ke Kediri atau balik ke Jogja milih untuk bawa bekal dari rumah atau beli di jalan, selain lebih murah juga bisa menanggulangi rasa kagol karena cuma makan mie instan yang dicom banyak air tersebut dan ketika saya memandang keluar jendela teriang suara penjual nasi pecel Kertosono…

“Sego pecel JOSS!! Enak e JOSS!! Regane JOSS!!”

Aku merindukanmu pak~

Author: Trivena Sukadi

Comments 2

  • Kalau ane sih malah gak rindu yang dulu :)) , dulu paling gak suka beli dengan yang jual pecel itu. bukan kenapa2. Ane orang yang gak jijikan jane tapi pas lihat kereka berpapasan, debu nya itu sampai kemana2 dan kadang masuk ke wadah pecel itu, pernah lihat sendiri masalahnya.

    Solusinyya untuk yang sekarang ane kalau bawa bekal beli sebelum berangkat aau beli diluar stasiun yang harganya masih normal. Tapi benere nasi goreng kereta ekonomi itu paling enak dari kereta bisnis dll malahan dan menurut ane jane harnyanmasih manusiawi dari pada lesehan malioboro 😀

    • Kalo di daerah kertosono itu segone bungkusan mas Ba jadi aku ra gilo :)))

      Wah kalo aku belum pernah nyoba nasi goreng yang di gerbong bisnis, cuman dulu nyobain di gerbong ekonomi kepasan segone wes adem tur kemratak. Tapi untuk nasi ayam kecapnya rekomendet binggow!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

− 4 = 1

Shares