Balungan Sebagai Cara Kita Mensyukuri Nikmat Tuhan

gambar via @ridhanoj

Balungan mungkin bukan hal yang aneh lagi untuk saat ini, ane mulai dari balungan itu sendiri. Balungan adalah sebuah kata yang bersumber dari kata balung, dalam bahasa jawa berarti tulang. Ya balungan ya berarti makanan dari tulangan. Ya pokoknya begitulah. Di era kebutuhan akan nutrisi terus bertambah, orang munafik semakin banyak, orang malu dan miskin semakin banyak maka terciptahlah banyak varian balungan.

Balungan itu adalah cara kita mensyukuri nikmat Tuhan, seperti dalam judul ini. Karena sampai ke core inti paling dalam pun emua kepakai. Manusia semakin rakus itu intinya. Sepengetahuan ane banyak balungan yang berdar walau masih didominasi oleh Ayam, kambing dan Sapi. Walau tongseng jamu juga kadang ada atau pasti ada menu balungannya. Tak kalah dengan nikmat uritan yang mengguncang lidah.

Bisnis ini masih dianggap bisnis sampingan bahkan hanya selingan. Padahal niche ini jika diseriusin banyak juga kalangan terbatas menyukainnya dan bahkan kalangan atas. Jadi menarik juga jika ada sebagian teman2 yang ingin memulai bisnis balungan ini. Seperti hanya orang yang fokus pada niche kuliner ceker, sayap dan sumsum. Yang tak heran iu mendongkrak juga harga jual mentahnya dipasar walau memang tidak siknifikan namun sekarang ada harganya. Namun balung ini khususnya ayam masih menjadi sampah dikalangan penjual yang kadang kita minta aja dikasih.

Jadi kalau kamu orang miskin tapi tetep mau makan ayam ya tinggal minta balungan dipenjual ayam dipasar. Kalau pun harus beli nominalnya pasti ribuan. 1000 aja mungkin dikasih satu plastik sukur-sukur malah dikasih gratis. Jadi jangan sambat gak bisa makan ayam. Sensasi makan balungan itu kadang ketika masih ada daging tersisa ditulang nya. Itu rasanya seperti nemu suwiran rendang di wadah dibumbu rendang di RM Padang. Atau membeli sop di warung prasmanan yang katutan daging. Rasa senengnya kalian pasti paham tidak perlu ane jelaskan. Padahal ya kalau beli yang isinya daging tok juga ada tapi tetep beda kepuasannya. Belum lagi yang hobinya nyesepi tulang. Balungan kerongkongan kalau orang biasa bilang atau tulang rusuk ayam itu emang paling nikmat atau ibagian mau kearah leher. Karena biasanya basih lumayan banyak daging yang nempel. Mitos dokter bilang kan tulang mengandung banyak kalsium dll, tapi mending kesampingkan itulah yan penting nikmat dan kenyang. Orang kere itu yang penting kenyang, kalau bisa enak, nikmat, murah dan kenyang itu harus bener bener disukuri.

Olahan balungan biasanya adalah rica-rica balungan, bumbu sate, tongseng dan gule. Ini bukan promosi kalau di Jogja kalau malem di daerah wirosaban timur rumah sakit itu ada warung buka jam 11 malem sampai jam 4 pagi. Atau sogul itu sepertinya ada menu balungannya. Jual balungan juga dan menurut ane itu salah satu yang murah dengan bumbu rica rica. Kamu kasih 5000 aja bisa dapet satu plastik. Kalau di Jogja sendiri balungan lebih identik dari dulu ke menu tambul minum. Jadi sambil minum biar gak cepet dugap dan ngobrl bisa lama butuh kletik-kletik selain kacang. Biasanya kalau gak emprit goreng ya balungan rica-rica untuk kelas bawah, kalau kelas menengah ya rica-rica jamu beli di depan bioskop Mataram itu.

Kembali ke masalah bisnis, dengan harga bahan yang sangat sangat murah suatu saat mungkin akan banyak yang berkreasi atau yang mau mebuat olahan setelah membaca tulisan ane ini. Kan belum ada itu Balungan Indomi, balungan pedes level 1 sampai 20 dll kreasi yang bisa dibuat dengan niche yang sedang ngehit saat ini. Karena jujur trend level levelan pedes itu meningkatkan harga jual bahan sampingan. Gimana ceker dan sayap ayam aja jadi naik kelas, bahkan mengalahkan dada dan paha.

Yang bikin emosi ane sampai saat ini adalah ketika membeli balungan atau ceker dengan bilang mau buat makan anjing atau asu atau kucing. Itu rasanya pingin nampol buka yang beli. Itu sah saja ketika kamu beli namun dengan bilang cuma buat makan anjing dan kucing itu rasanya seperti nyamain yang suka makan gituan aja, tapi jadi orang kere atau punya kesenengan khusus gak boleh baper. Sama kasus sampai saat ini bahwa kalau beli gembus penjual gorengan terus ada temen yang bilang, gembus kan makanan babi. Hadeh padahal sate kere yang terkenal di Solo itu ampek antri cuma mau nikmati satem tempe gembus, tapi yaitu inget orang miskin dan penikmat kesenengan khusus itu gak boleh baper.

Sekian dulu pembahasan ane tentang balungan, temen-temen yang membaca ini ada yang suka balungan ? atau malah punya tempat yang jual balungan ? coba dishare dikolom komentar biar yang lain tau.

Baca Tulisan iQbal Khan lainnya di Jagongan DISINI

Author: iQbal Khan

Full Time Blogger | Grey Hat SEO | Web Developer & Optimization

Comments 7

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

− 1 = 1

Shares