Ilat Njenggirat Pak Ngadiyo

Sebelum saya mulai bercerita, saya mau menjelaskan sedikit tentang judul di atas. Ilat Njenggirat itu bukan nama jenis akik seperti yang sedang trend sekarang. Sebenarnya itu bahasa jawa yang kalau diterjemahkan dalam bahasa Indonesia kira-kira jadi begini : Lidah Kaget. Lha kok kaget kenapa? Nah gini ceritanya.

Ilat Njenggirat 1

Suatu hari saya pernah disemprot sama Hamid, pelangganan tetap di angkringan saya. Dia datang tergopoh-gopoh dan langsung pesen es teh manis yang tentu saja langsung saya buatkan. Sembari saya membuatkan es teh, Hamid yang kelihatan lapar langsung mengambil nasi kucing yang kebetulan masih hangat, maklum ibunya anak-anak baru saja nganterin nasi yang baru, lebih tepatnya nambahi stok di angkringan. Alhamdulillah hari itu kok ya rame.

Balik lagi ke cerita si Hamid. Nah, si Hamid malam itu terlihat konsentrasi dan lahap makannya. Dimanggakke minumannya diam, ditanyain dari mana ya diam. Mulutnya gerak-gerak tapi nggak ngomong, cuma ngunyah makanannya saja. Sebagai pemilik angkringan saya terharu ngelihat dia makan lahap dan kelihatan puas di angkringan saya sampai keringat sebesar biji kopi (pake kopi biar kekinian) keluar dari jidatnya. Tapi saya khawatir juga ngelihat dia ditanyain macem-macem kok malah cuma diam. Takutnya Hamid kesurupan penunggu pertigaan dekat rumahnya yang konon di jaman perang kemerdekaan dulu sering minta tumbal. Tapi ini tadi untungnya Hamid tidak minta tumbal, hanya minta dibuatkan es teh, jadi saya singkirkan perasaan berlebihan saya tadi. Karena yang ditanya cuma diam, sayapun akhirnya nyuci piring dan gelas yang terlihat masih numpuk. Eh belum juga mulai nyuci, si Hamid tiba-tiba teriak dengan kencangnya.

“ASU!”

Duh, mau rontok jantung tua saya dengar teriakannya.

“Mid, sabar. Nyebut, Mid, nyebut.. Kamu tuh kenapa to kok tiba-tiba teriak gitu?” Kata saya pelan kepada Hamid sambil deg-degan. Pikiran saya langsung membenarkan apa yang saya duga tadi. Ini Hamid pasti kesurupan. Hamid yang selama ini saya kenal santun, penuh budi pekerti luhur, berbakti sama orang tua, kok tiba-tiba teriak asu. Saya pun nggak berani mendekat ke Hamid. Untungnya posisinya duduknya dan posisi saya berdiri dibatasi gerobak angkringan, aman kalo misal terjadi apa-apa. Badan Hamid yang besar itu lumayan membuat saya merinding, apalagi membayangkan lengan tangannya yang segede tiang anim itu. Kalau misalnya saja saya terkena pukulannya, pastilah gelar almarhum langsung ditambahkan di depan nama panjang saya.

“Pak Ngadiyo! Besok lagi itu kalo naruh gorengan dikasih tulisan, mana yang tahu goreng dan mana yang tape goreng. Lha saya tadi ngarepin tahu goreng buat lauk nasi malah jadinya nyokot tape goreng.” Kata Hamid emosi.

Waduuuh. Saya antara ketawa geli dan menyesal, merasa berdosa. Saya pun dengan berbesar hati meminta maaf sama Hamid. Saya tukar rasa kecewanya dengan bakaran dua kepala ayam. Untungnya setelah saya sogok lauk yang lebih ndaging, amarah Hamid mereda dan yang paling penting Hamid masih mau jadi pelanggan angkringan saya. Ayem.

Jadi itulah ilat njenggirat versi pertama. Harapan dan kenyataan memang tidak selalu berjalan beriringan. Lidah kaget tadi juga karena sebuah ekspektasi yang “ndilalahnya” tidak seiring sejalan. Mengharapkan makanan yang gurih asin tapi dapetnya malah makanan manis. Lidah Hamid pun kaget, njenggirat.

Ilat Njenggirat 2

Beberapa hal yang kedua memang selalu lebih runyam, lebih susah dimengerti. Jadi kekasih kedua, jadi istri kedua, jadi pilihan kedua, apapun itu yang kedua kok ya kebetulan lebih runyam. Bahkan sampai Pancasila sila kedua, Kemanusiaan yang adil dan beradab, sekarang juga mulai runyam di Indonesia.
Nah kembali ke ilat njenggirat kedua. Ceritanya suatu saat saya kedatangan tamu turis. Ya cuma turis lokal sih, tapi kan tetap saja turis. Bukannya sombong, tapi angkringan saya itu sekarang jadi tempat tujuan wisata, turistik. Sebuah tempat kulier yang menganut ekonomi gandeng renteng dan menjaga penuh kelokalannya. Di mana sekarang orang-orang pada berlomba-lomba jualan panganan Korea, Jepang, Thailand, pokoknya yang luar negri, saya tetep pathok bangkrong jualan makanan Indonesia. Dibilang kolot ya biar tapi pokoknya saya lebih milih jualan slondok daripada makaroni goreng rasa barbekyu, lebih milih jualan nasi sambel teri daripada kue pukis rasa green tea, lebih suka dititipin sate telur puyuh bacem untuk dijual daripada dititipin sate tempura.

Omong-omong tentang tamu saya tadi. Kalau saya denger dari bahasanya, mbak-mbak tamu saya ini dari ibu kota. La lu la lu – guwa guwe, dan ngomongnya cepet banget, bahkan kadang-kadang ditambahi bahasa Inggris. Saya yang dipeseni macem-macem pun cuma bisa canggih: cangkemme nggah-nggih.

Saya yang sudah selesai membuatkan mereka minuman selanjutnya hanya duduk dan memperhatikan mereka ngobrol satu sama lain.

“God, guwa sukak banget samak Jogjak. Kagak ribet, kagak terlalu macet, kayak Jakartak.” Kata mbak A.

“Iya bener lu. Jakartak make me sick!” Kata mbak B.

“Lu ngapain juga pindah Jakartak sih? Bukannya enak di Jogjak ajak?” Kata mbak A kepada mbak C yang dari tadi belum urun pendapat tentang Jogja.

“Kerjaan guwa kan di Jakartak, belum dapet kesempatan pindah Jogjak. Tapi kalok guwa kan rumah bokap nyokap di Jogjak, jadi at least punya alasan untuk selalu ke Jogjak. Gimanapun juga Jogja tetep amazing buat guwa.” Jelas mbak C.

Lha saya begitu tahu di antara mbak-mbak itu ada yang orang Jogja langsung semangat.
“Lho, mbaknya ini aseli Jogja?” Samber saya.

“Iya, pak.” Kata mbak C.

“Lho, Jogjanya mana mbak?” Tanya saya.

“Bantul, pak. Gejlik Pitu.” Jelas mbak C.
“Woalah, saya punya banyak teman di sana. Lho sudah lama di Jakarta to, mbak?” Saya bertanya lagi.

“Baru saja kok, pak. Baru 3 bulan.” Jelasnya lagi.

Hamid yang kebetulan duduk di samping saya waktu itu menunjukkan raut muka penasaran. Dia berusaha menebak keusilan apa lagi yang akan saya lakukan. Tapi ternyata tebakannya salah, saya bahkan nggak bertanya lagi setelah pertanyaan terakhir saya sampai mbak-mbak itu membayar dan pamitan pulang.

“Mid, Mid. Mbak tadi luar biasa ya?” Tanya saya kepada Hamid seusai mereka pergi beranjak dari angkringan.

“Luar biasa gimana, pak? Cantik gitu maksud sampeyan?” Hamid balas bertanya.

“Bukan cantiknya. Tapi yang saya ajak ngobrol tadi, baru 3 bulan di Jakarta tapi sudah cas cis cus ngomong gaya Jakarta campur-campur bahasa Inggris, padahal aselinya dari Jogja, Bantul, Gejlik Pitu. Apa nggak kasihan lidahnya ngomong gitu? Lama-lama bisa keram lho itu lidahnya, atau keseleo gara-gara bahasa yang terlalu banyak diucapkannya.” Kata saya masih terheran-heran.

“Anak muda sekarang beda pak. Lidahnya sudah ditanami alat anti kaget bernama eksistensi. Nggak eksis kalo nggak pake bahasa Inggris, nggak eksis kalo nggak pake lu lu guwa guwa, ya gitu itu, pak.” Jelas Hamid.

“Duh, saya kok malah bingung ya sama penjelasanmu. Bukannya kita jadi terlihat ke-eksisan kita kalau kita beda? Kemedokan logat bahasa itu bukannya jadi jati diri yang harus kita banggakan ya? Kok malah buat identitas kedua untuk eksis.” Tanya saya lagi.

“Ya semua kan wang sinawang, nggak ada yang salah atau benar. Mungkin juga sekarang beda jamannya. Sekarang jamannya di mana orang malah merasa malu kalau beda, minder, dianggap kampungan, merasa nggak dianggap. Akhirnya identitas kedua itu yang malah diunggulkan untuk pergaulan. Ya salah kaprah, tapi dunia juga sudah berkembang termasuk budaya pergaulannya.” Tambah Hamid.

Saya bingung mau ngomong apa lagi. Runyam kalau gini jadinya. Sekarang identitas yang kedua malah jadi utama, dan identitas asli yang harusnya diprioritaskan malah pelan-pelan ditinggalkan. Daripada pusing sendiri, saya pelan-pelan belajar niruin kalimat mbak-mbak tadi.

“Make me six.. Mek mik six.. Mimik sik..” Duh, susah banget ngomongnya. Saya sudah pasrah sama lidah tua saya yang nggak berkembang ngikutin jaman. Sekarang gentian saya merasa kena penyakit ilat njenggirat, lidah yang kaget karena gegar budaya.

Comments 10

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Shares